A Moment To Remember: Kelas Inspirasi (#KIP1)

Hampir dua bulan sejak hari inspirasi Kelas Inspirasi Purworejo, masih jelas di ingatan gue gimana hari itu jadi hari paling berkesan dalam hidup gue. Gue ngajar. Itu adalah hal yang nggak mungkin, gue nggak suka ngajar meskipun gue lahir di keluarga yang berprofesi guru seperti yang udah gue ceritain sebelumnya disini

Hari itu, gue ketemu temen-temen yang berasal dari berbagai profesi, kami bertukar cerita gimana jadi Apoteker, Dokter Hewan, Polisi, Arsitek, Auditor Pajak, dan lain-lain. Pekerjaan mereka sama sulitnya seperti gue, rumput tetangga yang terlihat lebih hijau ternyata sama hijaunya seperti punya kita.

28 Mei, disana gue ketemu beberapa temen yang sebelumnya belum pernah ketemu. Menambah teman baru jelas tujuan utama gue ikut Kelas Inspirasi. Kalo dapet jodoh itu bonus. Ada aamiin? 

Disana juga gue ketemu kakak kelas gue semasa sekolah SMP dan SMA. Disana juga gue ketemu beberapa temen seangkatan. Rasa bahagia yang luar biasa bahkan masih gue rasain hingga saat ini.

Hari ini, gue buka galery foto-foto 28 Mei, rasa rindu tiba-tiba nggak tertahankan. Sebuah keluarga baru yang amat gue sayangi. Keluarga baru yang selalu membuat gue ketawa ngakak tiap buka conversation grup. Keluarga yang membuat gue yang jomvlo ini jadi nggak berasa jones. Wkwkwk

Sebenernya waktu menjelang hari inspirasi itu gue sempet bingung mau jelasin apa ke anak-anak SD, arsip itu terlalu sulit untuk dicerna anak-anak SD. Lha wong gue yang udah segini gede, 3 tahun belajar arsip aja kadang masih bingung ngurus arsip teh kudu digimanain? Mau bawa PNS nya yah PNS nya gue kan udah mengerucut ke arsip. Kalo profesi gue penyiar atau reporter kan gampang tinggal bawa tivi-tivian, kelar. Atau dokter hewan bawa kucing, selesai. Arsip mau ngapain? Bawa kode klasifikasi? Mumet kali gaes. Wkwkwk. Akhirnya pasrah ajalah ikutin alur aja, tinggal cerita aja didepan kerja di arsip tu ngapain aja. Akhirnya well done, berdoa aja semoga yang gue jelasin, anak-anak bisa paham. Dan beberapa hari setelah itu diceritain pakde Dinar kalo katanya kelas 2 ada yang mau kayak gue. Alhamdulillah dari sekian banyak yang menolak jadi arsiparis (termasuk gue dulu) ada yang mau ngikutin jejak gue. *sujud syukur*

Sudahlah flasbacknya, bikin tambah kangen. Gaes, ketemu lagi yuk, aku kangen kalian. Pertemuan tanggal 18 Juni kemarin kurang puas. Ditambah beberapa insiden yang cukup menyulitkan temen-temen untuk pulang. Banjir yang cukup mbikin "a moment to remember" too yah. Demi kita ngumpul lagi, kalian rela menerjang banjir. Kalo bukan sayang kalian ke kita seperti keluarga kalian sendiri, gue nggak tau lagi apa namanya.



i just missing you a lot...









0 comments:

Post a Comment