Membahagiakan Diri Sendiri

"Bahagia adalah kita sendiri yang buat"



Apa sih bahagia?
Punya banyak wang? 

Maybe.

Tanpa wang kita nggak bisa beli listip, beli baju baru, beli apapun yang kita inginkan.

Tapi tahukah, ada hal lain yang dapat kita sebut bahagia selain materi?

Yup. Bahagia adalah hal kecil yang kita lakukan yang dapat meningkatkan hormon endorfin kita.

Hal-hal kecil yang kita lakukan sendiri. Self improvement.

Kayak gue,

Kemaren gue bisa melakukan hal yang gue sebut ngga bisa sebelumnya.

Olahraga.Lari.

Gue paling ngga suka olahraga lari. Nyiksa.

Circuit exercise. Pernah olahraga ini waktu prajab dan setelah itu gue nggak mau lagi olahraga kayak gitu lagi.

Tapi tapi tapi...

Seiring berjalannya waktu, setiap ngaca, selalu sedih dan marah sama diri sendiri. Gendut!

No no no. Nggak gendut sih, cuma tempelan lemak dimana-mana. Di lengan, di pipi. huh.

Paling parah, di perut dan betis. Udah deh keliatan bogelnya. Jeans nomor 28 juga udah engap dipake. 

Googling, olahraga ringan yang lumayan bisa ngendaliin lemak adalah Circuit. Walaupun olahraganya gitu-gitu doang tapi lumayan kalori yang dibakar. 

Akhirnya kemaren, pertama kali nglakuin circuit sendirian. Berbekal youtube dan didahuli lari keliling audit gedung arsip KESDM 5x gue circuit selama setengah jam. Untuk pemula lumayanlah 5x gerakan circuit setengah jam. Hasilnya? Paha, betis, lengan, perut sakiittt sampe 3 hari. But, I'am happy. 

Dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat adalah sahih!

Sorenya, karena di ceritain temen doi bisa naik mobil dengan latihan cuman sehari, gue bukan kepengen sih cuman apa salahnya nyoba ikutan belajar mobil? Jika suatu hari dibutuhkan seseorang yang bisa nyetir, gue bisa maju duluan. Yang jelas gue maju selangkah dari temen-temen gue disini, dan maju 5 langkah dari mantan-mantan gue. *ketawa devil*

Awal belajar mobil, gue belajar motor kopling yang bahkan sebelumnya gue belum pernah pegang. Dan.... bisa! Happy!!!!

Gue berpikiran bahwa, ketika diri gue udah keren secara fisik, kemampuan, iman dan taqwa, kasihan diri gue sendiri jika tetap mengharapkan orang yang bahkan dia nggak mengimprove dirinya sendiri.

Gue dulu mau ma dia karena gue masih standar pabrik. Sekarang ketika gue udah punya kelebihan dalam diri gue sendiri, level gue sekarang bukan level gue yang dulu. Gitu lah.


Semacam mau jadi alpha girl. 

Kalo ingin menarik, buat diri kita berbeda. Berbeda secara positif tentunya.



Ada yang tanya, lo nglakuin gini karena dia?

Ada karena dia, tapi lebih karena setelah gue melakukan hal yang sebelumnya gue nggak bisa, rasa bahagia gue bisa meluap-luap lebih dari ketika dia menyapa gue. Gue juga nggak mau terlalu berlarut dalam harapan kosong. Banyak dari diri gue yang bahkan gue belum tau kalo gue bisa melakukan ini.

Jadi, banyak olahraga, menulis, menggambar adalah karena bahagia gue disitu, dan mensahihkan kalimat....






bahagia adalah kita sendiri yang buat.






love,
Meta.

0 comments:

Post a Comment