Cerita Dari Gunung Kelud

Halooo *melambai-lambai*
Baru sempet nulis tentang pengalaman pertama ke gunung. Ya. (((Pertama))). Sedih ya disaat teman-teman udah sampe gunung yang tinggi-tinggi gua baru sampe ke Kelud yang notabene hanya punya tinggi 1731 mdpl dan itu gunung wisata. But, I really appreciate to my self about it. Gua bukan anak gunung, ngga terlalu suka gunung dan ngga tertarik tentang gunung.

Walaupun Gunung Kelud adalah gunung yang pendek dan gunung wisata tapi engga sejak dia meletus Februari 2014. Hancur. Yang ada tinggal pasir dan bebatuan. Sekitarnya pun tak lagi hijau (sedang memulai untuk menghijau kembali). Kering. Hanya tersisa batang pohon yang mengering terterjang awan panas dan tertimpa kemarau.

 
Gunung Kelud Dari Kejauhan


Gunung Kelud terletak di perbatasan Kabupaten Kediri dan Blitar. Aku pernah baca, pernah terjadi perebutan kekuasaan atas gunung Kelud ini tapi kemudian permasalahan kelar dan Gunung ini resmi menjadi hak milik Kabupaten Kediri. Perjalanan ke Kediri ini kurang lebih 5 jam dari Bandara Juanda Surabaya. Waktu itu ku tidur di perjalanan karena masih ngancuukk gegara penerbangan pagi dan harus berangkat subuh buat ke bandara. Tau-tau udah jam dua dan dibangunin gegara udah sampai di supermarket terakhir sebelum naik gunung. Toko ini mayan jauh dari gunung jadi harus belanja banyaakkk buar persediaan selama di gunung.

Jam 2, sampai di pos. Kami disambut hangat oleh Pengamat Gunung Api (PGA) Kelud, Pak Kuncoro. Waktu itu cuma ada satu PGA yang jaga karena yang lain sedang ada dinas di Bali, ada yang sedang pulang ke rumah, dan ada yang sedang prajab. Sampai disana kami diajak naik ke kaki gunung Kelud mumpung belum malam ceunah. Dikasih tau jalan magnet karena mobil bisa jalan sendiri padahal mesin dimatiin. Dan ini cuma ada dua di Dunia ceunah, satu di Arab dan satu di Kelud ini. Ceunah.

jalan misteri. mobil bisa jalan sendiri padahal mesin mati.

Kami turun sekitar jam 4an kalo ngga salah setelah puas foto-foto ma Gunungnya dari kejauhan. Setelah itu satu PGA asli Kediri yang punya rumah di Kediri tadi (namanya Pak Choirul) beliau datang ke pos. Kami bilang maksud dan tujuan kami datang ke pos, kami disambut baik banget. Kamis berinteraksi bertanya dan bercerita tentang bagaimana keadaan di pos dan bagaimana ketika gunung meletus dan apa saja kegiatan PGA disini selain nungguin gunung. Yah, pokoknya obrolan malem itu bikin aku kerasan di Pos.

Jadi, PGA ini tugasnya mengamati gunung, jagain gunung, dan memberikan pengetahuan kepada masyarakat sekitar tentang gunung yang mereka jaga. Tujuannya adalah ketika gunung ini sedang rewel masyarakat tidak panik. Satu aja keinginan dan tujuan PGA, masyarakat tidak panik dan dapat diatur dengan mudah ke pengungsian ketika gunung mulai cranky.

Seperti halnya pada tahun 2014 bulan Februari, Kepala Pos PGA Kelud ini berhasil membuat masyarakat tenang dan tidak panik ketika Gunung meletus, padahal kan itu Gunung meletus besar dan bahkan abunya dan suara gemuruhnya terdengar sampai Yogyakarta. Saat itu aku sedang di Yogya, dan Yogya parah banget abunya. Pukul 8 pagi seharusnya udah terang masih aja helap kek masih jam 2 pagi.

PGA ini keren menurut aku, kalo orang-orang kantoran bilang apaan sih PGA kerjaannya cuma nungguin gunung, nggak buat aku. Kalian ini keren. Apalagi kalo harus ngadepin gunung pas meletus. meskipun gunungnya adem ayem aja kalian tetep keren buatku. Setiap hari tinggal di pos yang jauh dari peradaban, yang tidurnya belum mesti 8 jam sehari, yang kadang gabut kalo gunungnya lagi adem, yang harus ngecek dan menghitung amplitudo seismik setiap jam 6 pagi. Harus ganti kertas seismik setiap hari ngamatin pergerakan gunung setiap hari. Oh it's great. Ini keren. Banget.

Seismograf analog

Lanjut cerita...

Kami tidur di pos 2 malem. Malem pertama aku tidur sendiri di kamar. Jadi pos PGA Kelud ini punya 2 lantai, lantai bawah ada 3 kamar dan lantai atas ada 2 kamar tapi kamar yang 1 ada 2 bed. Ruangan seismik ada di lantai 2, kamar mandi ada 3 di lantai bawah, ada dapur dan ada ruangan tv sekaligus ruang keluarga. Aku dikasih kamar lantai bawah deket dapur, sekitar pukul 8 malem aku masuk kamar, udah ngantuk tapi belum mau tidur masih terjaga dan mainan henfon, tiba-tiba jendela kayak ada yang ngetuk, aku sadar itu jendela ada yang ngetuk tapi aku diem, aku penasaran sih sebenernya tapi ku diem aja. Aku denger suara desir angin di luar jadi aku pikir itu suara dahan pohon yang kena angin dan mengenai jendela. Lama-lama aku tidur dan nggak ngeh lagi soal suara ketukan itu. Btw, malem itu aku tidur ngga pake selimut padahal kan di gunung yakk dan paginya pada bilang kalo malem itu dingin banget sampe pada sarungan.

Penampakan Pos PGA Kelud
  Hari kedua kami kerja membantu membungkus kertas seismogram yang masih belum tertata. membuat deskripsi arsip seismogram, dan menghitung jumlah arsip seismogram yang tersimpan, dan membuatkan daftar arsip seismogram.

hasil kerja keras
  Menjelang makan siang kerjaan udah kelar, dan kami masaaakkk... Walaupun makan cuma sama tahu tempe dan sambel tapi enaaakkk... Makan sama-sama, masak sama-sama ya itulah yang bikin makanan kami enaakk banget hari itu. ihihihihih.

masak, masak sendiri
  Malem harinya kami cerita-cerita dengan PGA pak Kucoro tentang Cinta. Yha. Cinta memang ngga pernah habis untuk diulas. Dimanapun dan siapapun. Beliau cerita tentang kisahnya dulu yang suka dengan temannya sekolah, hanya bedanya sang istri dulu sekolah ke tingkat lanjut dan beliau ndak. Tapi ya namanya juga jodoh yaaakkk jauh-jauh di cari dapetnya itu jugak, dan sekarang beliau sudah punya 2 apa 3 anak yak lupakk. haha yang pertama udah kuliah di jogja ceuna.

Beliau juga ngasih tau aku kalau cari jodoh jangan yang seumuran, karena sama-sama egois ngga ada yang mau ngalah. Pengalaman beliau kayak gitu. Beliau juga ngasih tau Dani, (Dany ini PGA Junior, anak baru kayak gue) kalo cari istri itu diusahakan yang kerja syukur-syukur PNS karena kalo istri ngga kerja nanti repot kedepannya. Gitu. Heu heu... Ngomong-ngomong Dany, selama di Pos sana aku di jodo2in ma dia, berhubung si Dany di Bandung Pak Kun ngirimin foto gue ke Dany. Intermezo aja biar nggak serius-serius banget nyimaknya.

Urusan cerita cinta belum kelar, kemudian Pak Marjo bilang kok ada bau wangi. Kemudian cerita berlanjut ke cerita horor. Pak Kuncoro bilang kalau Pos memang wingit. Diatas itu ada mbak-mbak cantik. Dikamar depan kamarku bahkan ada ibu-ibu pake kebaya dan kepalanya ditenteng. Di depan kamar mandi ada pocong. Bebas ajalaahhh.. Bikin parno malem-malem. terus kan aku tanya...
"sini tempatnya wingit to pak?"
"lah kamu liat? liat apa?"
"nggak liat sih pak, cuman diketok-ketok jendelanya..."
"Hahahaha iya disitu ada 1 keluarga, mungkin anaknya ngajak kenalan."
Blarrrr....atuuh gua ngga berani tidur kamar. alhasil malem itu diangkut semua kasur kamar kami tidur rame-rame depan tv. wwkwkwk

Pagi harinya hari Kamis, kami muncak ke kawah Kelud. Masya Alloh Maha Besar Tuhan dengan segala ciptaanNya. Kami cuma diizinkan sampai ke ketinggian 1300mdpl. Itu aja udah cape banget, naik melewati pasir dan bebatuan. bener-bener naik gunung dah. tapi terbayar sih.. Keren banget ya Gunung..

Survivorrrrrrr
 
Penampakan kawah dari 1300mdpl





Dulu sebenernya sebelum meletus ada parkiran persis di bawah kawah dan ada terowongan untuk menuju ke kawah, tapi setelah meletus Februari 2014 semua terkubur pasir ada barangkali 70 meter dan sekarang sedang diusahakan pengerukan kembali dan membua terowongan yang terkubur. Semoga berhasil pak dan nanti ketika sudah jadi insya Alloh saya main kesana lagi.

Setelah puas foto-foto di kawah kami turun istirahat dan makan pecel.. Sore pamit untuk menginap di Hotel dan Jumat kami pamit Jakarta.


Begitulah pengalaman 4 hari di Kelud. Asik banget.. Tapi ngga tau sih kalo harus ngalamin tinggal di pos tiap hari. Oh iya di Pos ngga ada akses internet kecuali pake wifi. Kalo sinyal data insya Alloh masih ada kalo internet wassalam deh. Tapi di puncak kawah ada sinyal kok XL dan T-sel.











 

Jadi pengen naik gunung lagi. Boleh kali ah punya jodoh PGA. *ups















Love,
Meta :)

0 comments:

Post a Comment