Karena Kita Tak Sama

Hallo.. eh Hai..
Balik nulis lagi nih yang punya blog. hehehe. Maapkeun yak jarang coret-coret blog. Sangkingnya jarang punya koneksi internet dan nggak ada ide aja mau nulis apa.

2 bulan lalu si adek bungsu ini udah mulai kerja gaes. hehehe. Alhamdulillah banget rejekinya cepet di umur yang baruu aja sampe di 22 tahun. Selama 2 bulan kerja banyak banget pengalaman yang di dapet di Ibukota. Salah satunya tentang kehilangan.

Kenapa kehilangan? Jadi di Kementrian ini baru aja ada perombakan organisasi. Orang-orangnya pada dipindah ke bagian lain, tak terkecuali personel arsip. Padahal dari awal masuk Kementrian esdm aku merasa nyaman banget dengan 5 orang cpns baru dan 3 orang pns arsip. Dari semua orang tersebut semuanya orang jawa. 

Tapiiii....
Jreng.. Jreng... Awal puasa beberapa dari kami dapat surat tugas dipindahkan ke bagian lain. Tepatnya 3 orang dari kami. 1 senior dan 2 cpns baru. Gimana rasanya? Kehilangan. Mau senyum aja kayak beraat banget. Yang tadinya kita udah nyusun tim, udah membagi sekian orang ngerjain sekian arsip udah siap target berapa bulan selese, rasanya seperti nggak berguna. Sedih, Kehilangan. 

Aku bikin status bbm #SaveArsipESDM ada temen aku komen kenapa. Aku bilang apa adanya. Dia bilang yaelah masih ada temen kan? Gue dong sendiri. Jleb...

Aku seperti ditampar dan aku jadi mengerti. Ada yang lebih parah dari aku. Iya. Dan aku jadi mengerti perasaan setiap orang tidak bisa disamakan. Ada yang merasa hanya seperti itu tapi sudah merasa sangat sedih. Ada yang memang merasa sendiri tapi dirinya bisa enjoy menikmati segala yang dia lewati.

Beberapa waktu yang lalu aku sempet bikin tulisan tentang orang yang udah lebay di sosmed gara-gara cuma ditinggal diklat 2 bulan dan aku yang harus berjauhan dalam waktu yang lama. Ya bagi dia itu sudah hal yang sangat menyedihkan, dan cara mengungkapkan perasaan dia adalah di sosmed. Seperti halnya aku, aku kehilangan partner kerja tapi masih ada teman kerja saja sudah merasa sangat hampa dan caraku mengungkapkan adalah seperti itu.

Aku menulis ini hanya untuk mengungkapkan untuk mengingatkan aku bahwa setiap orang punya perasaan sendiri-sendiri yang tidak sama dengan yang lain.

Ya, karena kita tak sama.




Regards,
Meta

0 comments:

Post a Comment